menu
  • Inspirasi Millenial
  • Viral
  • Galeri
  • Video
  • LAINNYA

# Bitcoin

  • G-20 Luncurkan Kerangka Kerja Pengawasan Bitcoin Cs – read more
  • Bitcoin Sudah Bisa Penuhi Syariat Islam – read more
  • Polisi Ungkap Judi Bola Pakai Bitcoin Senilai Rp 21 Triliun – read more
  • Nilai Bitcoin Bak Roller Coaster, Bisa 'Cuan' Rp 200.000/Jam! – read more
Mengenal Sosok Razan Najjar, Gadis Pemberani Dari Gaza
Next Posts
Kementerian Kesehatan Gaza mengumumkan belasungkawa dan manyatakan Razan Najjar sebagai syuhada

13,635 views

Razan Najjar, seorang perawat yang bekerja secara sukarela sebagai tim medis di tengah protes Palestina terhadap Israel di Jalur Gaza. Wanita 21 tahun itu tewas ditembak oleh militer Israel pada Jumat sore, 1 Juni 2018. manartv.com.lb

TEMPO.CO, Jakarta - Razan Najjar yang masih berusia 21 tahun saat ia tewas ditembak Israel adalah warga Khuzaa, sebuah desa pertanian di dekat perbatasan Israel, sebelah timur Khan Younis, Gaza, Palestina.


Ayahnya bernama Ashraf al-Najjar yang dulu memiliki toko suku cadang sepeda motor, namun hancur oleh serangan udara tentara Israel saat perang antara Israel dan Hamas pada 2014. Sejak saat itu ayah Razan menjadi pengangguran.

Razan lahir sebagai anak pertama dari enam bersaudara. Menurut ayahnya, Razan Najjar tidak memiliki nilai yang cukup bagus saat ujian sekolah menengah atas untuk masuk ke universitas. Namun ia ikut pelatihan paramedis di Rumah Sakit Nasser, di Khan Younis, kemudian menjadi relawan di Lembaga Bantuan Medis Palestina, sebuah organisasi kesehatan nonpemerintah.

Razan Najjar saat menolong pengunjuk rasa Palestina yang terluka saat kerusuhan di Jalur Gaza. Ayahnya yang bernama Ashraf Al Najjar (44) adalah pengangguran setelah toko onderdil motor miliknya hancur oleh serangan udara Israel pada 2014 lalu. manartv.com.lb

Ayahnya menceritakan putrinya bangun sebelum subuh pada Jumat untuk sahur dan salat sebelum memulai aktivitas, dan hari itu adalah terakhir kalinya ia bersapa dengan putrinya.

Razan Najjar mengungkapkan bahwa ayahnya bangga dengan apa yang dilakukannya di perbatasan Gaza. Ia ingin membuktikan bahwa wanita juga memainkan peran penting dalam masyarakat konservatif Palestina.

"Menjadi petugas medis bukan hanya pekerjaan untuk pria. Ini untuk wanita juga," tutur Razan seperti dilansir dari New York Times.

"Kami punya satu tujuan, untuk menyelamatkan orang-orang dan kami melakukan ini untuk negara saya," ujar Razan Najar, yang menjadi gelombang pertama tim medis dalam demonstrasi Gaza.

"Tentara Israel bisa menembak sebanyak yang mereka bisa. Ini gila dan saya malu jika tidak ada di sana bersama rakyat saya," kata Razan Najjar saat wawancara pada 20 April, seperti dilaporkan dari Aljazeera, 4 Juni 2018.

Razan Najjar, untuk alasan kemanusiaan, berupaya menerobos tabu masyarakat Timur Tengah dengan bekerja di lapangan selama 13 jam mulai dari 7 pagi hingga 8 malam.

"Wanita sering dicibir namun masyarakat harus menerima kami. Jika mereka tidak mau menerima pilihan kami, mereka harus dipaksa menerima kami karena kami memiliki kekuatan lebih besar daripada pria manapun," tegas Razan Najjar.

Razan Najjar saat bertugas di tengah kerusuhan di Jalur Gaza, 1 Juni 2018. Menurut saksi mata, Razan yang berada kurang dari 90 meter dari pagar terjatuh setelah tertembak di bagian dadanya saat ia tengah menolong seorang lelaki yang terluka usai terkena gas air mata. AP Photo/Adel Hana

Ibunda Razan Najjar, Sabreen Najjar, mengungkapkan putrinya akrab dengan kamp di Khan Younis karena ia telah merawat orang-orang sejak demonstrasi 30 Maret.

"Dia tidak peduli apa yang orang bilang. Dia berkonsentrasi pada tugasnya sebagai relawan medis dan ini mencerminkan kekuatan dan niatnya," ujar Sabreen.

"Putri saya tidak punya senjata, dia hanya perawat. Dia banyak menolong orang-orang," tambah Sabreen disertai tangis.

Kementerian Kesehatan Gaza mengumumkan belasungkawa dan manyatakan Razan Najjar sebagai syuhada, seperti dikutip Middle East Monitor. Razan Najjar pun sempat mengunggah status di Facebooknya.

"Saya kembali dan tidak akan mundur. Tembak saya dengan peluru kalian. Saya tidak takut," tulis Razan Najar di Facebook. 


Dilansir dari Associated Press, Izzat Shatat, 23 tahun, seorang relawan ambulans mengatakan dia dan Razan Najjar akan mengumumkan pertunangan mereka setelah bulan Ramadan. Dia sempat dilanda cemas dan memintanya untuk tidak ke perbatasan pada Jumat lalu, namun ia menolak. Akhirnya Razan Najjar tewas ditembak di bagian dada saat ia menolong korban luka di perbatasan dengan mengenakan jas medis putih berlogo Lembaga Bantuan Medis Palestina dan hijab biru tua. 


Artikel asli https://bit.ly/2JbMeKg

REAKSI ANDA?

Facebook Conversations



Artikel Terkait